Home > Opini Gue > Pemimpin yang Gagal adalah Pemimpin yang Berhenti Belajar

Pemimpin yang Gagal adalah Pemimpin yang Berhenti Belajar

Seorang pemimpin adalah orang yang spesial dibandingkan dengan orang biasa dipimpin. Sangat jarang orang yang bisa memimpin. Dan lebih jarang lagi yang bisa memimpin dengan konsisten. Bukan karena apa-apa, emang susah jadi pemimpin kayak gitu. Cita-cita saya memang jadi pemimpin diri sendiri, keluarga, lingkungan, negara, insya Allah dunia (Amiin). Rasulullah pernah bersabda, “Setiap manusia adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban”, jadi kalau jadi pemimpin jangan tanggung-tanggung. Berikut adalah sedikit pandangan saya sekarang tentang pemimpin.

Jangan lihat seorang pemimpin dari track recordnya. Seorang bisa saja, bisa saja sukses untuk menjadi memimpin sesuatu di masa lalu, tapi tidak ada jaminan dia bisa menjadi pemimpin sukses saat ini atau di masa datang walaupun yang dipimpin adalah hal yang sama. Mengapa saya mengatakan seperti itu? Seorang berhasil memimpin dengan sukses adalah berkat usahanya untuk terus belajar. Setiap detik dan setiap pengalaman yang dialami saat menjadi seorang pemimpin adalah ilmu baru yang harus terus dipelajari dan disikapi. Jadi sudah semestinya bagi seorang pemimpin untuk terus belajar. Yang dipimpin boleh saja sama tetapi percayalah sebenarnya walaupun sedikit pasti ada perubahan karena dunia tidak diam tetapi terus berubah.

Coba kita belajar dari sejarah para pemimpin besar dunia. Ambil contoh yang dekat saja, mulai dari negeri sendiri. Hmm… Masih inget Mr. Soeharto, namanya agak mirip sih sama gue,..:) Terlepas dari apa yang telah dia perbuat, sebenarnya dari dia kita bisa ambil pelajaran. Ketika pertama kali jadi presiden, dia adalah sosok pembelajar yang bisa dibilang hebat lah, buktinya dia adalah revolusioner yang mengubah sistem yang ada (baca: orde lama), menjadi sistem yang lebih baik (baca: orde baru). Yang berarti dia belajar dari kekurangan sistem orde lama dan memperbaiki kekurangan yang ada tersebut dan menyesuaikan dengan kondisi yang ada sehingga terciptalah orde baru.

Memang tidak terlalu sulit menjadi pembelajar hebat, tetapi sangat sulit untuk menjadi pembelajar hebat yang konsisten. Seorang pemimpin yang telah mendapatkan kesuksesan biasanya terbuai, terlena dengan kesuksesannya itu dan menganggap seolah dunia ini berhenti dan mengikuti dirinya, padahal tidak, dunia akan terus berubah, dan seorang pemimpin harus terus belajar untuk menyikapi itu (seperti gue bilang tadi). Balik lagi ke contoh Mr. Soeharto. Kalau menurut saya untuk masa-masa awal beliau adalah seorang pemimpin yang sukses, buktinya Indonesia pada saat masa kepemimpinannya sempat dijuluki “Macan Asia” (sekarang kucing Asia atau kodok Asia :p). Sungguh malang sepertinya Bapak kita itu terlena dan lupa kalau perubahan selalu walaupun sedikit demi sedikit, tapi lama-lama menjadi bukit (nabung kali…). Akhirnya terjadi ke-tidakrelevan-an yang besar antara kepemimpinan dan kebijakan-kebijakan beliau dengan kondisi yang ada. Nah kalau sudah begini diperlukan pembelajaran yang sekaligus banyak sekali (SKS), dan untuk itu diperlukan revolusi

Buat para pemimpin dan calon pemimpin (Insya Allah saya juga), kalau ada perubahan sebaiknya langsung disikapi aja, daripada nanti numpuk di belakang. Masa setiap kali diperlukan revolusi terus sih….

About these ads
Categories: Opini Gue
  1. May 2, 2007 at 5:51 am | #1

    jadi pemimpin juga harus memperhatikan kondisi org2 yg dipimpinnya, ya nggak? kalo pemimpin itu cuek, sehebat apapun dia, dia bisa bikin strategi yg salah..
    so, gw setuju kalo ngeliat kualitas pemimpin biasanya emang dari track recordnya, tapi gak selalu begitu.
    kalo dia selama ini dinilai gagal, apa adil kalo dia gak boleh jadi pimpinan lagi?? anggap aja kegagalan2nya di masa lalu sbg proses pembelajaran diri ke arah yg lebih dewasa dan matang…

  2. toje
    August 10, 2007 at 6:56 pm | #2

    untuk menjadi pemimpin yang sukses, tergantung dari siapa orang bekerja bersama dia, ya ngak? karena sehebat apapun seorang pemimpin, jika orang-orang yang berada bekerja bersama dia tidak memiliki kualitas. so, bagi saya pemimpin yang sukses adalah pemimpin yang mampu memilih orang-orang yang tepat untuk bisa bekerja bersama dengan dia.

  3. January 23, 2009 at 11:19 pm | #3

    yak betul pemimpin itu harus mau belajar sampai akhir hayat.

  4. April 22, 2011 at 3:24 pm | #4

    mereka gagal di dunia dan Akhirat kecuali Hukum di jadikan panduan Asas utk mentakbir Negara-mengapa harus takut laksanakan Islam sedangkan KUASA ada ketika ini

  5. meriana.
    June 11, 2012 at 12:34 pm | #5

    pemimpin blh di blg berhasil kalau yang dipimpin nya juga mendukung setiap hal permasalahan untuk menuju suatu perubahan dan tergantung org-org disekitarnya,,,

  6. April 10, 2013 at 11:15 am | #6

    Do you have a spam problem on this site; I also am a blogger, and
    I was wanting to know your situation; many of us have created some nice procedures and we
    are looking to trade techniques with other folks, be sure to shoot me an e-mail if interested.

  7. April 24, 2013 at 9:06 am | #7

    Link exchange is nothing else but it is only placing the other person’s web site link on your page at appropriate place and other person will also do same in favor of you.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 26 other followers

%d bloggers like this: