Home > curhat, Opini Gue, Perjalanan, Renungan > Belajar Mencintai

Belajar Mencintai

Dua minggu yang lalu saya dan bersama teman-teman saya menyelenggarakan sebuah perjalanan yang sangat mendebarkan. Bagaimana tidak, saya dan teman-teman saya, plus ayah dari seorang teman saya dan pemandu tentunya mengarungi laut jawa menuju pulau yang bernama Onrust yang terletak di kepulauan seribu. Sementara itu, perahu yang kami gunakan untuk menyebrangi laut jawa adalah perahu nelayan yang jelas-jelas pasti tidak memenuhi standar pelayaran, tidak pakai pelampung, perkiraan quota maksimal tidak dibatasi, tidak ada motor cadangan dan ditambah lagi saya yang tidak bisa berenang. Maka lengkaplah sudah perjalanan EXTREME kami menuju pulau tak berpenghuni itu.

Namun betapapun extremenya perjalanan ini, sama sekali tidak tampak wajah-wajah cemas kami selama perjalanan. Yang ada hanya wajah-wajah gembira, sumringah dan bahagia walaupun saat itu jarak kami dari teluk jakarta masih puluhan kilometer jauhnya. Sepertinya hati-hati kami sudah dibalut oleh rasa harap, hasrat bercampur penasaran menantikan keindahan macam apa yang akan tersuguhkan dihadapan kami di ujung perjalanan nanti, sampai-sampai  kami tega-tega menjadikan nyawa kami lah sebagai taruhannya.

Dan benar saja, setelah sampai di ujung perjalanan semua keringat, dahaga dan pertaruhan nyawa kami terbayar dengan keindahan pulau Onrust dan pulau-pulau di sekitarnya. Apalagi buat saya yang untuk pertama kalinya melakukan perjalanan EXTREME ini. Pantainya, ombaknya, percikan airnya, sunsetnya, satu per satu memanjakan panca indera kami dengan keindahan, membuat kerinduan kami tak terbendung saat meninggalkan keindahan pulau itu. Mulai saat itu aku pun jatuh cinta dengan panorama dan suasana pantai dan laut.

Pucuk di cinta ulam pun tiba. Tepat satu minggu setelah perjalanan itu, saya bersama beberapa rekan-rekan saya yang berbeda tentunya, menyelenggarakan sebuah perjalanan menuju pantai. Kali ini keindahan pantai selatan lah yang menjadi target buruan. Pelabuhan Ratu. Medadak hatiku terisi kembali dengan hasrat-hasrat cinta bercampur rindu terhadap panorama dan keindahan suasana pantai dan laut. Yah… memang begitulah yang namanya cinta.

Menjelang tiba di Pelabuhan Ratu, memori kenangan tentang keindahan pantai, sunset, laut dan deburan ombak kembali memenuhi relung-relung hatiku. Dan benar saja, setiba di sana suasana keindahan suasana pantai dan laut yang pernah kunikmati kembali aku rasakan. Oooo….. Kali ini aku benar-benar cinta.

Hari kedua, di tengah segelintir acara lainnya, rasa jemu dengan suasana pantai dan laut mulai menggelayut di dalam hati. Deburan ombak sudah terasa biasa, indah pantai terasa tak seindah biasa, sunset pun semakin terasa tak berharga. Demikian pun pada hari ketiga, rasa bosan dan biasa semakin luar biasa, ingin rasanya segera mengucapkan sampai jumpa. Apakah ini akhir dari cinta?

Jam demi jam, menit demi menit, detik demi detik, akhirnya tiba juga saat perpisahan dengan suasana pantai dan laut yang dinanti-nanti.  Namun begitu, rasa rindu dan gundah gulana tetap saja ada. Perasaan harap berjumpa lagi tiba-tiba datang begitu saja. Ternyata, aku masih cinta…..

Biarlah jauhnya jarak pantai dan laut semakin memupuk rasa rindu dan rasa cintaku padanya.

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: